CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Monday, May 11, 2009

Hidup dan Kesempurnaan.

Salam.

Life is complecated!!! Kenyataan yang tak mungkin ada yang ingin sangkalkan. Tak tahu kenapa saya suka untuk aturkan kembali di ruangan ini bait bicara saya dengan seorang sahabat lewat bicara pagi tadi.

Hidup ni memang susah. Nama lagi kehidupan kan? Even nak sesuap nasi pun banyak yang perlu kita lalui untuk nasi itu masuk ke mulut kita, apatah lagi bila kita cuba persoalkan tentang sesuatu yang jauh lebih susah dari makan nasi. Betul tak?

Bila kita nyatakan kita mencari kesempurnaan. Hakikatnya tidak ada yang sempurna dan semua orang mencari kesempurnaan itu. Saya sendiri juga mencari kesempurnaan dalam hidup. Bila kita mencari sesuatu, kita pasti mengharap dan meminta pada yang HAK kan? Pasti sujud kita panjang setiap kali solat,pasti tangan kita tahu untuk menadah mengucap doa walau sebaris. Dan itulah anugerah bila kita tidak sempurna, bila kita tidak lengkap, ianya membantu kita untuk lebih mengingati Allah swt. Cuba kita bayangkan, bila kesempurnaan itu milik kita, kita akan bertukar menjadi megah, kita akan berasa selesa dengan kesempurnaan itu, bila kita selesa pada satu-satu tahap kita tidak akan berusaha untuk mencari lagi, kita sudah apa apa yang kita nak kan sebelumnya. Pencarian kita berakhir di situ. Kita tidak akan bergerak ke depan lagi. Kita akan lalai dan alpa dengan keselesaan yang ada. Pesan saya pada sahabat saya, juga pesan saya lebih untuk diri saya sendiri, bersyukur kerana kita di anugerahkan ingatan yang berterusan pada DIA, cuba kalau kita selesa dengan kesempurnaan yang kita sudah miliki, mungkin kita tidak lagi sujud yang panjang, mungkin kita sudah lupa untuk menadah tangan berdoa pada DIA. Doa-doa kita juga mungkin semakin pendek kerana kita sudah ada apa yang kita inginkan sebelumnya.

Kehidupan adalah satu pusingan. Lengkap satu pusingan, ianya akan berpusing lagi untuk melengkapkan pusingan yang baru, akan terus berpusing, berpusing lagi dan lagi. Kita semua melihat sesuatu yang sama dengan pernyataan yang berbeza. Interpritasi yang tidak serupa. Macam mana saya mentafsir bola tidak akan sama dengan tafsiran anda sedangkan kita melihat bola yang sama. Itu lah kenyataannya. Saya cuba sampaikan dari hati kerana semua ini dekat dengan saya. Saya taksirkan semua ini untuk saya dan kehidupan saya.


Hati saya gatal nak merajuk
mcm-mcm repekan yang keluar
selalunya saya kalah dengan permainan emosi
yang datang dari diri saya sendiri
emosi yang berantakan hasil kesempurnaan yang di gapai
dan inilah kehidupan...mencari yang sempurna
Rajuk saya musnah dengan ceramah dari dia.
ehehehe.... suka dia spendkan masa untuk jelaskan
sesuatu pada saya.
dan saya saban malam menadah telinga
pengubat buat jiwa yang sering berantakan.
Istigfar itu sebaik-baik makanan hati.

**Semoga yang ada di tangan akan terus ampuh di genggaman**

1 comment:

chimera said...

kesempurnaan hanyalah hak Allah...

Bahasa dari jiwa

Aku tidak setegar mentari, megah terang menghias siang. Aku mungkin hanya sejalur pelangi yang menumpang cahayanya mentari selepas hujan berlalu. Aku berubah dalam pelbagai warna, merona ceria penawar buat yang berduka. Rasailah kehadiran ku ibarat kau menatap pelangi sesudah hujan di balik cerahnya sinar mentari.

*********************************************************

Jangan terlalu memuji jika dihati tak pernah memuja

*********************************************************