CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Saturday, January 3, 2009

He is my cousin..... Najwan.


Salam untuk semua. Semoga semuanya dalam kerahmatan dan 'Inayah Allah sentiasa. Saya sentiasa mendoakan yang terbaik untuk semua.

Saya tak tahu apa saya nak kategorikan cerita kali ini.... situasi nya macam ni. Dulu, tika saya buat praktikal kat SKBTS selama 3 bulan dia adalah anak murid saya... dia antara yang nakal dan bermasalah, seringkali buat kesabaran saya ilang. Saya pernah denda dia, saya pernah cubit2 sayang kat perutnya.... saya juga pernah marahkan tingkah nya yang nakal. Dan semalam, saya mengambil kesempatan utk ke rumah nenek saya belah abah.... ini kungjungan saya kali ke dua selepas kunjungan pertama pada 2008 setelah hampir 20 tahun tidak bersua dalam erti kata satu ikatan keluarga. Tujuan saya pada kunjungan kali ni sekadar bertemu mata dan sebagai perkhabaran saya akan ke Sarawak. Hampir 30 min kami sampai, Pak Muda Nasir (adik abah) singgah dalam perjalanan balik ke KL.... apa yang saya nak ceritakan di sini anak dia adalah anak murid saya sewaktu saya praktikal kat SKBTS tidak lama dulu. Saya tidak pernah terfikir Najwan yang saya denda dulu, yang saya cubit dulu adalah adik sepupu saya. Kehendak Allah menemukan saya dan Najwan dalam dua situasi yang berbeza. Hakikatnya saya tidak pernah kenal Pak Muda Nasir ni.... setelah umur dh nak cecah 30 tahun br saya kenal dia. Ternyata saya kekok dengan pertemuan yang tidak di jangkakan itu. Nasib baik Najwan ada sebagai penyelamat kekakuan dan kebisuaan saya. Dengan gembira Najwan menjeritkan nama saya.... "eh..Cikgu Hidayah.... " darah panas mengalir ke muka. Ada genangan airmata yang sy tahan bila Najwan salam dan cium tangan saya. Saya seperti kebiasaannya, memeluk Najwan dengan satu rasa...dia anak murid saya.

Ini lah sebahagian dari ceritera kehidupan manusia dan saya adalah antara manusia yang terlalu banyak menyimpan rahsia sebalik warna indah sebuah kehidupan. Sekadar ingin membayangkan untuk semua, sewaktu zaman kanak2 saya tidak pernah mengenali kaum kerabat sebelah abah....adik2 abah, sepupu2 saya. Kalau mungkin saya ingat pun hanya wajah2 yang satu waktu dulu tidak punya nilai kemanusiaan.

Alhamdulillah RAHMAT dan ANUGERAH ALLAH swt terlalu tinggi buat saya dan keluarga. Dalam susah payah bertarung dengan gelombang hidup, tidak sedikit pun benci yang mama tanamkan dalam jiwa Abg dan adik-adik saya yang lain kepada Abah, dan kaum kerabatnya. Meskipun tidak pernah sekalipun mereka menjengah bertanyakan khabar mama, abg dan adik2. Dan saya, bila keindahan ini meresap jauh ke lubuk jiwa saya akui dendam dulu kini kian merelai jatuh satu persatu dari tangkai hati yang kotor. Kalau pun ada sedikit rasa terkilan kami pada abah. Sejauh rasa hati ini tetap terselit satu harapan yang sukar utk saya perikan ertinya.

Saya lepaskan satu beban dengan
harapan sejauh saya pergi nanti masa dan
keadaan baru yang bakal saya tempuh akan
membantu saya untuk melupakan perasaan ini.
Untuk yang mengerti, "aku minta maaf kerana terlalu
jujur memperkatakannya dan hakikatnya itu dari hati aku
lupakan serangkai SMS itu, lupa cerita malam tadi, dan jangan
sedikit pun ada kesal, atau rasa bersalah pada aku."
Rindu ini bukan lagi milik saya lagi.
Kebahagiaan itu janji Allah untuk kamu berdua... semestinya.
InsyaAllah.

5 comments:

@LiYaNNuaR said...

hahaha... adik sepupu sepusat rupanya... takpa... sbb tak tahu... la ni dah tahu... ok la kan...

Gee said...

cubit2 syg ja tu...:-)

UnGu VioLeT said...

ha'ah.. cyg2 gtu

Sufi Idany said...

Aliya : apa nak wat kan.... kdg2 di luar jangkaan kita.... apapun ni laa sbhgn dr cerita manusia dan kehidupan.

Gee : a'ah....cubit tanda syg....

Mar : sudah tentu laa syg2 gitu.... :D

Cikgu Makmal said...

Selamat Bertugas kelak Sufy!

Cikgu Makmal / Daddy Cool

Bahasa dari jiwa

Aku tidak setegar mentari, megah terang menghias siang. Aku mungkin hanya sejalur pelangi yang menumpang cahayanya mentari selepas hujan berlalu. Aku berubah dalam pelbagai warna, merona ceria penawar buat yang berduka. Rasailah kehadiran ku ibarat kau menatap pelangi sesudah hujan di balik cerahnya sinar mentari.

*********************************************************

Jangan terlalu memuji jika dihati tak pernah memuja

*********************************************************